Setelah Sekian Lama Kuburan ‘Jack The Ripper’ Di Temukan

Setelah Sekian Lama Kuburan 'Jack The Ripper' Di TemukanSetelah Sekian Lama Kuburan ‘Jack The Ripper’ Di Temukan – Seorang penulis percaya bahwa dia telah menemukan tempat peristirahatan terakhir Jack the Ripper, Thomas Cutbush, setelah 26 tahun melakukan penelitian yang tak kenal lelah.Makam Jack the Ripper, David Bullock masih remaja saat mulai menyelidiki kasus Cutbush, yang dianggapnya sebagai tersangka Ripper paling “layak”. Penelitiannya menyebabkan dia memperoleh akses unik ke file Cutbush, sejak tiba di rumah sakit kejiwaan Broadmoor dan mengungkap plot keluarganya di Pemakaman Nunhead, dekat Lewisham di London Selatan tempat dia yakin Cutbush dimakamkan. Dalam bukunya yang baru, The Man Who Would Be Jack, Bullock mengemukakan kasusnya karena percaya bahwa Cutbush adalah pembunuh berantai yang mengerikan, dan menggambarkan tempat peristirahatannya untuk pertama kalinya.

“Sejak saya menemukan Cutbush, saya telah mencoba untuk mengetahui awal dan akhir hidupnya dan ini adalah potongan jigsaw yang hilang,” kata penulis berusia 41 tahun itu, yang juga bekerja penuh waktu sebagai PCSO. “Orang-orang selalu mengatakan bahwa dia meninggal di Broadmoor, tapi melihat arsip yang saya lihat dia tidak dikubur di sana. Saya menemukan kuburannya dengan mencari tahu di mana anggota keluarganya yang lain dimakamkan, berpikir mungkin mereka dikuburkan di tempat yang sama,” bebernya. Menurut dia, “Jack the Ripper” dimakamkan di Pemakaman Nunhead, yang sebelumnya bernama All Saints, dikenal sebagai Pemakaman Mati karena merupakan salah satu pemakaman Magnificent Seven yang diciptakan untuk mengubur orang mati di London dan dibiarkan tanaman tumbuh liar dan seperti hutan.

Bullock, yang tinggal di Reading, mulai meneliti kasus Jack the Ripper sebagai remaja 26 tahun yang lalu dan mengerjakan bukunya selama sepuluh tahun itu. Dia mengatakan, lebih dari seratus tersangka telah ditunjuk dari waktu ke waktu, tapi hanya sedikit yang “bertahan” begitu Anda “menghancurkannya”. “Bila Anda melihat variabel tersangka ada pada lima atau enam kotak yang perlu Anda pilih,” jelasnya. “Cutbush bekerja di Whitechapel pada saat itu dan sangat mengenal daerah itu, dia memiliki kebencian terhadap pekerja seks, keluarga dan teman-temannya percaya bahwa dia terkait dengan ini karena dia terobsesi dengan pengobatan dan operasi dan anatomi,” kata dia.

Dari penelusurannya, Cutbush diketahui mempelajari buku-buku kedokteran dan menggambar mutilasi dan mengatakan pada orang bahwa dia adalah seorang dokter padahal dia tidak. “Dia berhubungan dengan pelacur, ini telah dikonfirmasi oleh keluarganya dan dia yakin dia terjangkit penyakit dari salah satu dari mereka dan karena dia pikir dia adalah seorang dokter yang dapat mengobati diri sendiri dan diberi obat sendiri,” ujarnya. “Dia ditangkap pada tahun 1891 karena menyerang dua wanita dan melakukan serangkaian pembunuhan,” kata dia. Jack the Ripper diketahui telah membunuh lima, mungkin enam, pekerja seks di Whitechapel pada tahun 1888 dan tidak pernah diidentifikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *